Advertisement

Identitas Tidak Valid Saat Mengisi Form di Aplikasi M-Paspor, Apa Solusinya?

JAKARTA – Aplikasi M-Paspor yang resmi diluncurkan akhir Januari 2022 dapat dikatakan sebagai “game changer”. Berbeda dengan pendahulunya, Aplikasi Pendaftaran Antrean Paspor Online (APAPO), yang digunakan untuk mengambil nomor antrean paspor secara mobile.

Aplikasi M-Paspor kini memangkas durasi pertemuan tatap muka di kantor imigrasi. Pemohon dapat mengisikan data diri, mengunggah dokumen hingga melakukan reschedule di M-Paspor.

Akan tetapi, harus bagaimana jika terancam gagal membuat permohonan karena “Identitas Tidak Valid” di M-Paspor?

Menurut Subkoordinator Humas Ditjen Imigrasi, Achmad Nur Saleh, hal tersebut dapat disebabkan oleh adanya ketidaksesuaian data yang terdaftar di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil).

“Dari hasil pengecekan oleh tim di bagian terkait, ditemukan bahwa beberapa pemohon memiliki data yang tidak sesuai. Contohnya, seseorang mengisikan tanggal lahirnya 1 Januari, akan tetapi yang ada di database Dukcapil yaitu 11 Januari. Bahkan, waktu itu pernah ada kasus datanya tidak ditemukan di Dukcapil. Jika mengalami kendala identitas tidak valid, mohon melakukan perbaikan data ke Disdukcapil terlebih dahulu,” ujar Achmad, Senin (14/3).

Advertisement

Salah satu ciri yang muncul saat pemohon mengalami kendala “Identitas Tidak Valid” di M-Paspor yaitu angka tanggal kelahirannya tidak sama dengan angka pada digit ke-7 hingga ke-12 dalam Nomor Induk Kependudukan (NIK).

Achmad menuturkan, dirinya tidak menyarankan pemohon untuk mengubah sendiri tanggal lahir yang diinput pada form di Aplikasi M-Paspor karena dapat memengaruhi data yang diterima kantor imigrasi.

Ia mengimbau agar masyarakat lebih memerhatikan keakuratan data kependudukannya.

“Tentunya ini bukan sekadar perkara administrasi dalam rangka permohonan paspor. Keakuratan data kependudukan ini penting supaya paspor yang diterbitkan sesuai dengan identitas pemohon. Dengan demikian, pengawasan WNI saat berada di luar wilayah Indonesia juga lebih mudah,” kata Achmad.

Pemohon paspor tidak perlu khawatir jika paspor lamanya segera memasuki tanggal akhir berlaku, sedangkan data Dukcapilnya harus diperbaiki.

Penggantian paspor setelah habis masa berlaku tidak akan dikenakan denda, asalkan paspor tidak rusak dan tidak hilang. (*)

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Back to top button